Skip to main content
Pegipegi kereta api
afiliasi Accesstrade

Mengapa Harus Ada Tradisi Maaf-maafan Ketika Hari Raya Idul Fitri?



Selamat berlebaran semua. Mohon maaf lahir dan batin. Kira-kira mengapa saya mengucapkan "mohon maaf" ya?

Inilah tradisi lebaran di Indonesia. Rasanya kurang afdol bagi keluarga muslim Indonesia jika tidak berkumpul keluarga dan maaf-maafan. Apa tradisi maaf-maaf ini harus ada saat lebaran Idul Fitri?


Tradisi maaf-maafan saat lebaran Idul Fitri sebenarnya hanya ada di Indonesia, Malaysia dan sekitarnya saja. Sedangkan di Arab juga tidak ada tradisi serupa.

Kata 'Minal Aidin Wal Faizin' yang sering ucapkan muslim Indonesia ketika berlebaran dan diikuti dengan kata 'mohon maaf lahir dan batin'. Sesungguhnya kata 'minal aidin wal faizin' juga bukan artinya 'mohon maaf lahir dan batin'. Melainkan kata 'minal aidin wal faizin' adalah ucapan dikala Nabi dan sahabat pulang dari perang. Namun maknanya masih berkaitan dengan hari kemenangan Idul Fitri.

Islam memang tidak mengharuskan melakukan tradisi maaf-maaf saat lebaran, juga tidak ada larangan melakukannya. Jadi tidak ada yang salah dengan melakukan tradisi maaf-maafan ketika lebaran.

Tradisi maaf-maafan ini sudah bagus. Dan berlangsung sejak lama secara turun temurun. Sudah seharusnya sesuatu yang sudah baik, silakan delestarikan. Maka jangan berpikir untuk menghentikan tradisi maaf-maafan ketika lebaran Idul Fitri.

Anggap saja tradisi baik saling bermaafan ketika Idul Fitri ini sebagai usaha menghapus dosa. Ketika di bulan Ramadhan umat muslim sudah berlomba-lomba mencari pahala dan ampunan dosa kepada Allah SWT. Dan di hari raya Idul Fitri inilah momen untuk menghapuskan dosa kepada sesama manusia.

Intinya tradisi maaf-maafan di hari raya Idul Fitri inilah tidak harus menjadi patokan bahwa meminta maaf hanya ketika lebaran Idul Fitri saja. Kapanpun meminta maaf boleh dilakukan. Jangan tunggu lebaran baru minta maaf. Jika kamu merasa bersalah kepada seseorang, maka segeralah memohon maaf padanya. Karena umur, siapa yang tahu bakal sampai 1 Syawal atau tidak?

Comments

damn! i love indonesia
loading...