Tuesday, September 1, 2020

tidak

6 Dampak Negatif Dari Mental Gratisan, Sebaiknya Dihindari

Ilustrasi  mental gratisan - finansialku.com


Barang gratisan memang selalu menggoda. Bahkan orang kaya sekalipun kalau dikasih gratisan bakal susah menolaknya. Hayo siapa yang mau dikasih gratisan?

Pada dasarnya dikasih gratisan itu gak salah. Bermasalah jika sukanya minta gratisan. Mental gratisan adalah sifat yang buruk sudah selayaknya gak diterapkan di hidup kamu.


Mengutip statement Menkeu Sri Mulyani yang disalin dari Merdeka.com (5/9/2017), "Mental gratisan itu mental yang sangat buruk. Di Republik ini ada cukup banyak yang punya mental itu. Semua maunya gratis," katanya dalam Acara Supermentor ke-20 yang bertajuk 'Indonesia's Great Prosperity Ahead: Will It Happen? Win It Be Yours?', di Djakarta Theater,Jakarta Pusat, Selasa (25/7/2017).


Seberapa buruknya mental gratisan bagi kehidupan kita, berikut rangkumannya:


1. Gratisan gak bikin kamu kaya, malah jadi miskin


Secara logika dapat gratisan berarti penghematan, karena gak perlu keluar uang buat beli. Hemat kan pangkal kaya. Ettss.. Tunggu dulu!! Selalu meminta gratisan justru mengirim pesan ke alam bawah sadar, bahwa orang tersebut adalah orang tidak mampu. Jadi bermental orang miskin.


Ini sama saja seperti peminta-minta, tapi secara halus. Meskipun bukan orang yang tak berkecukupan, tapi selalu minta gratisan gak baik buat perkembangan mental.


2. Orang-orang akan menganggap kamu rendah, jika terus meminta gratisan


Memberi lebih mulia ketimbang menerima. Karena sebaik-baiknya orang, ialah yang bermanfaat. Namun bagaimana jika seseorang hanya maunya gratisan. Boro-boro memberi kepada orang lain. Untuk dirinya sendiri saja dia memilihnya gratisan. Tentu kebiasaan ini akan ditandai oleh orang banyak. Orang-orang tentu akan lebih senang bergaul dengan orang yang memberi manfaat baik bagi dirinya, bukan yang cuma manfaatin doang.


3. Kamu gak bisa menghargai karya orang lain


Orang-orang yang minta gratisan tentu gak akan ambil pusing sama hasil kerja orang lain. Misalnya ada teman membuka jasa lukisan. Terus ada temannya lagi yang minta dilukis tapi minta harga teman. Atau dengan kata lain minta diskon 70%. Itu sih minta gratisan namanya, gak bisa hargai jerih payah banget sih.


4. Kamu akan sulit bergaul bila masih bermental gratisan


Seperti poin ketiga, orang-orang yang doyannya gratisan akan sulit menghargai hasil kerja orang lain bahkan sahabatnya. Dalam suatu hubungan, persahabatan tidak bisa dicampur aduk ke dalam bisnis. Bisnis itu butuh modal, terlebih lagi bila teman kamu baru mulai buka usaha. Masa kamu tega minta gratisan?


Jangan pernah merusak relasi kamu kepada teman, sahabat bahkan keluarga. Hanya karena minta gratisan. Orang lama-lama juga sebal jika dekat dengan orang yang bertipikal parasit.


5. Akan terjebak dalam jurang kemalasan


Ketika hidup selalu dipenuhi barang gratisan. Maka kamu akan merasa tidak perlu berjuang, toh masih ada gratisan, buat apa repot-repot keluar uang.


Kenyataannya dunia ini sepertinya tidak akan kehabisan orang-orang yang dermawan, yang selalu gemar berbagi. Celakanya bagi orang-orang yang suka manfaatin, mau gratisan mulu. Mereka akan semakin terlena oleh pemberian percuma dari orang lain. Sampai mereka akan begitu bergantung kepada orang lain.


6. Tidak pernah merasa indahnya berbagi


Orang Bermental gratisan cenderung pelit. Perhitungan sekali sama uang. Untuk dirinya saja Ia akan berat sekali mengeluarkan uang. Apalagi untuk memberi?


Jika masih bersikap demikian, akan sangat sulit merasakan indahnya berbagi sampai sikapnya berubah. Karena sebuah quote keren berkata; kita hidup dari apa yang didapat. Dan bahagia dari apa kita berikan.


Demikian 6 dampak negatif dari mental gratisan. Menerima gratisan tentu gak haram. Terima saja bila diberi. Mencari gratisan, promo dan diskon juga gak dilarang, selama memang ada. Tapi jangan minta gratis, apalagi minta secara paksa.

dapatkan uang dari Buzzbreak
Previous Post
Next Post

Aku orangnya gak banyak bicara, sedikit cuek, namun lumayan ramah Twitter @riandaprayoga